Materi Presentasi TPK Kecamatan Sleman

Materi Presentasi TPK Kecamatan Sleman disampaikan oleh Ketua TPK Kecamatan Sleman, Bapak HR Bambang Harmiyanto, SE dihadapan perwakilan TPK Kecamatan, TPK Desa, dan TPK Padukuhan dari Prambanan, Berbah, dan Kalasan dalam rangka Penguatan Kelembagaan TPK di Dinas Tenaga Kerja dan Sosial Kabupaten Sleman tanggal 20 Oktober 2016. Materi yang disampaikan sebagai berikut :

Latar Belakang Kegiatan
  • Kecamatan Sleman merupakan salah satu penyumbang angka kemiskinan tertinggi di Kabupaten Sleman.
  • Potensi / Sumber Daya untuk penanggulangan kemiskinan tersedia
  • Menindaklanjuti Salah satu 8 Prioritas tingkat global dengan telah disepakati Millennium Development Goals (MDGs)

 Presentase Pekerjaan Kepala Keluarga Miskin

  Desa Caturharjo                                      Desa Triharjo
  Buruh Tani             : 34,52 %                   Buruh Bangunan  : 29,38 %
  Buruh  Bangunan  : 25,47 %                   Buruh Tani            : 16,49 %
  Desa Pandowoharjo                                Desa Trimulyo
  Buruh Tani             : 43,37 %                   Buruh Tani              : 43,23 %
  Buruh Bangunan    : 15,05 %                  Pegawai Swasta  : 13,86 %
  Desa  Tridadi
  Buruh Bangunan    : 24,61 %
  Buruh Tani              : 16,02 %

 

Potensi Penanggulangan Kemiskinan

– Dukungan Dana CSR Perusahaan
   Komitmen CSR sejak tahun 2012 s/d 2016 tetap terjaga, beberapa perusahaan yang
   terlibat
   Bank Sleman, PT Persero Pegadaian Sleman, BPD DIY Cabang Sleman, Bank BNI 46
   Sleman, BRI Cabang Sleman, Bank Syariah Mandiri Sleman, PT Primissima, PT BPJS
   Sleman, PC GKBI
– Dukungan SDM
   Gotong Royong Warga –> Pengerjaan Bedah Rumah
– Dukungan Data
  1. Berasal dari TPK Padukuhan dan TPK Desa
  2. Berasal dari Simnangkis Kabupaten Sleman
  3. Berasal dari Pendamping PKH
  4. Berasal dari TKSK

Inovasi Kegiatan :

  1. Bedah Rumah RUTIN Tahunan (Sejak 2012 – 2016)
    • Hambatan Pelaksanaan Bedah Rumah
    1. Status Tanah
    2. Swadaya Masyarakat
    • Pemecahan Masalah
    1. Mencari sasaran dengan status tanah milik sendiri dan memiliki swadaya, agar pelaksanaan   Bedah rumah dapat berjalan sampai selesai.
    2. Menggerakkan masyarakat sekitar untuk bergotong royong dalam penyelesaian Bedah Rumah
  1. Penebusan Ijazah
          Hambatan Penebusan Ijazah
          Kendala yang perlu kami sampaikan terkait program penebusan ijazah ini adalah TPK           Kecamatan Sleman berupaya menggandeng BAZNAS Kabupaten Sleman dalam hal             pendanaan, namun belum efektif.
          Ketentuan pengelolaan zakat, tingkat Kecamatan hanya   bertugas   sebagai Unit                 Pengumpul Zakat, bukan sebagai pengelola.
          Adanya benturan antara maksud TPK dengan ketentuan pengelolaan   zakat inilah               yang menjadi hambatan dalam berjalannya TPK.
          Bantuan Penebusan Ijazah BAZNAS hanya untuk SMK.
          Pemecahan Masalah Penebusan Ijazah
           1. Melalui CSR Perusahaan, untuk menghimpun dana
           2. Melakukan loby kepada pihak sekolah

     3. Sunday Morning Sembada Minggu Pahingan

  • Kegiatan ini merupakan yang pertama di Kabupaten Sleman (Ide Original Kecamatan Sleman)
  • Satu wadah Sunmor dapat memperoleh beberapa tujuan sekaligus, yaitu pengenalan UMKM, Pengentasan Kemiskinan, Pengenalan Budaya, Peningkatan Minat baca
  • Inovasi ini unik karena banyak pemangku kepentingan yang terlibat baik pemerintah, swasta, sekolah, sanggar, maupun masyarakat
     Manfaat Sunday Morning Sembada Minggu Pahingan
  1. Memudahkan akses pelayanan kepada kelompok/ warga, terutama rentan miskin dan miskin sebagai pelaku UMKM dalam pemasaran produknya
  2. Memudahkan masyarakat menampilkan ekspresi seni, budaya sekaligus upaya pelestarian budaya lokal
     Hambatan Pelaksanaan Sunmor
  1. Keterbatasan Biaya
  2. Ijin Tempat
  • Pemecahan Masalah
  1. Rencana anggaran untuk kegiatan Sunmor diajukan  ke APBD 2017
  2. Mendorong kebijakan Pemda Sleman dalam hal ijin  tempat agar tetap dapat dipergunakan untuk Sunmor
  3. Melakukan edukasi kepada pelaku UMKM agar ke depannya dapat menyisihkan sebagian keuntungan untuk dapat melaksanakan kegiatan secara mandiri
  4. Menggandeng stake holder perbankan/perusahaan untuk ikut andil dalam Sunmor  melalui CSR
     4. Inovasi Melalui Jalur Keagamaan 
  • Program Harian TPK Kecamatan
    Melalui dana Infak Kecamatan Sleman, TPK berencana siap memberikan bantuan langsung terutama makanan pokok, bagi warga miskin yang pada hari itu juga tidak mampu memperoleh makan bagi diri maupun keluarganya.
  • Pembentukan Forum Takmir Masjid
    Berfungsi memantau kondisi sosial ekonomi umat
    Pemanfaatan Infak Masjid
      Hambatan :
      1.Masih banyak Takmir Masjid yang berpola pikir dana infak untuk kegiatan fisik masjid
      2.Infak masih menjadi kebanggaan sebagai kekayaan masjid
     
      Pemecahan Masalah :
  1. Membentuk Forum Silaturhami Takmir Masjid guna mendorong perubahan pola pikir Takmir masjid di Kecamatan Sleman
  2. Mendorong pemanfaatan infak untuk dialokasikan tidak hanya di bidang fisik, namun kepada sosial-kemasyarakatan
  3. Mendorong Takmir Masjid untuk berperan serta dalam memberikan edukasi kepada masyarakat untuk tidak selalu mengharapkan bantuan pemerintah
      5. Pelayanan KB
  • Sasaran : Warga Miskin di Kecamatan Sleman
  • Bentuk Kegiatan : Bakti Sosial IUD, Implant, Bakti Sosial MOW, MOP 3x se-tahun
  • Sumber Dana : Badan KBPMPP Kab. Sleman, BPPM DIY, Fakultas Kedokteran UGM
  • Peserta : 25 – 60 orang / Baksos

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *